Rabu, 27 Januari 2016

Trauma Roll On Deodorant


Sumber www.wikihow.com

Kemaren abis pulang kerja gue nemu sesuatu yang bener-bener bisa bikin gue nangis terharu. Barang yang mungkin telah lama menghilang dari lika-liku kehidupan gue yang penuh kontroversi ini. Pulang kerja sekitar jam 15.00 an sore lah, pas baru jalan gue nemu sebuah benda unik. Berbentuk kayak alat berubahnya Ultraman pas jaman bocah dulu. Gue pungut, terus langsung dengan sigap melakukan identifikasi terhadap benda yang bikin gue serasa nostalgia. Setelah dilihat, diraba, dicipok benda ini ternyata adalah sepucuk Roll On Deodorant bermerek Rex*na keluaran tahun sekitar tahun 2002/2003, alias keluaran jaman gue SD dulu.


Sontak gue shock, dan nangis haru sob :’) karena berhasil nemuin benda kampret yang bikin masa kecil gue penuh dengan kenistaan. Kok gitu cuk ? ini jadi barang yang bikin gue hilang arah. Gimana kalo langsung aja gue bawa ke sekitar 13 tahun yang lalu.



Ceritanya 13 tahun yang lalu jaman gue masih bocah ~



Pas gue maen ke kebon samping rumah kakak gue yang cewek, panggil aja namanya Mbak Niken. Emang pas masih kelas 1 SD gue sering maen ke rumah mbak soalnyakan orang tua juga pada kerja. Nah kebetulan yah bakat gue pas masa bocah adalah observasi barang-barang aneh. Kalo nemu barang aneh dan unik di kumpulin. Pas maen sama temen ntar kan bisa buat pamer. Hari itu gue nemu benda ajaib yang bikin kehidupan bocah gue berubah 180®. Yah seperti yang gue sebutin sebelumnya gue nemu deodorant roll on. Bentuknya yang unik bikin gue penasaran, jadi gue embat ajah dari kebon.


Penasaran banget, akhirnya gue buka tuh tutupnya. Dan dengan mata berbinar gue terkesima. Woohhhh kereeeenn sob, ada bola nya. Anjir nih barang super keren yang pernah gue temuin selama hidup. Gue puter-puter tuh bola, sampe sesaat tersadar ada aroma wangi. Gue cium-cium, masya’Alloh . . . . MANTEP. Wangi nya itu beda sob, kek ada sebuah parfum langka dari bahan biologis yang di campurin di benda ini. Sampai saat gue nyium dan nikmatin aroma tuh benda, gue juga belom tau apaan nih namanya. Karena yang gede tulisan Rex*na, ya ntu die gua nyebutnya.


            Nih deodorant multi fungsi banget, bisa di jadiin mainan atau barang apa aja. Well pas kita kecil imajinasi kita kan luas banget ya kan sob. Beberapa mode yang bisa gue imajinasiin dari nih barang antara lain: 

  •  Mobil masa depan beroda satu yang dikendarai oleh siluman kudanil gingsul. 
  •  Alat buat berubah jadi Ultraman.
  • Mustika ajaib peninggalan nenek moyang yang bisa ngrubah gue jadi Gatot Kaca Super Saiyan

            Tapi semua imajinasi gue luluh lanta setelah tau fungsi dari nih barang T^T . Awal taunya ya dari mbak gue sendiri sih. Pas dia nyuruh beliin deodorant ke tokonya Haji Husein. “Can , tolong beliin deodorant yah ntar kembaliannya buat jajan juga boleh !”. Asik ada penghasilan tambahan buat beli jajan Anak Mas. “Mbak deodorant itu apaan, yang gimana ?” otomatis tanya, lah bocah mana tau bahasa inggris. “Deodorant I obat kelek ngerti pora !”. “Kelek I enek obate ? Repot dadi wong wedok !”.


            Langsung dah gue berangkat naek sepeda kecil sambil bayangin balapan sama Rossi. Komentator balapanya mulut gue sendiri ~Yak Rossi menyalip di tikungan, berusaha menjadi yang terdepan. Tapi apa yang terjadi bung. Si pembalap muda Can menjadi ugal – ugalan dan ambisius, yak dia mencoba memotong jalan kenangan Rossi, tapi Rossi tetap dengan lagunya yang berjudul Tegar. Rossi ndasmu bung, itu Rossa. Oke maaf sekarang kita lanjutkan. Yak sekarang Can memimpin di posisi terdepan, sedikit lagi bung menuju tikungan akhir. Yak yak yak dann What the Faakk, Can berhenti di 100 meter sebelum finish, dan Rossi pun menyalipnya. Can gagal menjadi juara, dan setelah di konfirmasi ternyata dia berhenti karena pantatnya kedutan, dan anu’nya kesemutan~ Tamat dan sampai didepan toko Pak Haji Husein.


            “Pak Kaji, mau beli deodorant”, “Iya dek bentar, mau yang stick, pasta, apa roll on?” Asemnya si mbak gak ngasih tau beli tipe mana. “Coba aku liat dulu dong Pak Kaji” , “Nih yang ini stick di pencet dulu dari bawah kayak lipstick, yang ini pasta kayak pasta odol tapi gak pedes kalo dioles ke ketiak, nah terus ini Roll on yang ada bolanya bisa muter” Setelah dijelasin gue mulai paham. Tapi tunggu dulu… kayaknya ada yang janggal sama penjelasan Pak Haji Husein.


            Gue baru sadar kalo deodorant roll on yang di jelasin Pak Kaji tadi sama barang yang gue temuin di kebon. Yang artinya barang kemaren adalah deodorant roll on. Lemes gue sob, barang yang kemaren jadi kesayangan ternyata adalah pengharum ketek. Dan yang lebih tragisnya itu barang gue dapet nemu, alias bekas pakai. Kalau itu bekas pakai, berarti bekas ketek orang. Pantes ada aroma khas biologis yang beda. Asem nya gue sebenernya suka baunya, wangi wangi gitu sih. Langsung gue kena darah rendah mendadak, pucet, lemes, mencret, muntaber weeehhh.


            Langsung imajinasi aneh menuhin otak. Gimana kalo itu barang bekas ketek abis di pake sama orang gendut jelek yang rambut keteknya panjang ‘Naudzubillah’. Yang lebih parah gimana kalo bekas banci salon sebelah rumah mbak. Salon Laura [Lanang Ora Wedok Ora]. Mana bancinya kekar kayak kuli pasar. Woohh itu betis sama lengennya gede. Wangi tiap hari tuh bancinya, mungkinkah pake inih deodorant. Lah kalo bener, berarti tiap hari gue nyiumin deo bekas ketek dia. HUUUAAAAAA GUAAA SETREESSSS. Langsung gue cabut pulang gak jadi beli tuh deodorant. Masuk kamar ngurung diri meratapi nasib karena kesalahan gue yang terbesar…… menikmati bekas ketek banci laura T^T


            Nah semenjak itu gue mulai trauma sama yang namanya Roll On Deodorant. Yang awalnya cinta, jadi benci dan jijik banget. Gak tau mau ngomong apa, tapi ini beneran bikin hidup gue penuh dengan perasaan hina. Udah deh ini aja yang gue mau share soal kenangan buruk gue sama si Roll On Deodorant. Rasanya tuh Gue jadi merasa kotor cerita beginian :’(
Read More

Jumat, 22 Januari 2016

SALAM SAPA BLOGGER PERSONAL

            Hallo sob, eh nongol kan gue. Kenalin yak nama gue gak keren - keren amat sih. Novias Candra Gunawan asal Kediri (Kota Tahu Kuning). Gue pertegas kalo Novias ini adalah cowok tulen. Jangan di panggil mbak, udah sering kalo chat di panggil mbak. Tapi ane mau ngingetin lagi jangan cari kata Novias di google translate. Karena itu artinya Girlfriend alias Pacar alias Pengantin cewek sob. Kampret yak :') Tapi well gue tetep ngucapin terima kasih buat emak & almarhum bapak karena udah sekuat tenaga udah didik anaknya yang sering ngeselin ini.

            Dikehidupan sebenernya Daku hanyalah seorang lelaki pendiam yang kadang pecicilan. Susah banget kalo diajak interaksi sosial [face to face]. Tapi kalo di dunia maya ... behhhhh dengan terpaksa gue ngaku cerewet. Entah gak tau gue ini kena syndrome apaan. Jadi kalo kalian kebetulan chatting sama gue dan itu seru. Gue jamin pas ketemu pasti garing, gue bakalan berubah seratusdelapanpuluhderajat BEDA. Yang nyerocos di socmed, pendiem di kehidupan sebenernya itu gue banget. ~Hidup Keyboard Warrior

Kenapa pilih jadi blogger ?

            Gue milih jadi blogger sebagai jalan hidup karena pengen berbagi. Walaupun yang gue bagi adalah beberapa kisah tolol yang bakal jadi bahan hinaan T^T . Jadi blogger juga menjadi langkah awal gue buat jadi orang yang lebih terbuka. Karena udah capek sendiri kayak lagunya Kunto Aji ~Sudah terlalu lama sendiri. Bahkan si Kunto Aji sekarang udah kawin kan, cakep pula istrinya. Pokoknya gue harus berubah jadi orang yang berani terbuka. Ntah terbuka dalam bidang apapun, buka usaha, buka konter pulsa, buka jasa ojek, dan buka hati buat kamu :')

Sudah terlalu lama sendiri
Sudah terlalu lama aku asyik Sendiri
Lama tak ada yang menemani Rasanya
Pagi ke malam hari
 
Kenapa sih pengen join Blogger Energy ?

Karena bergabung dengan Blogger Energy adalah takdir yang diproyeksikan Tuhan buat gue.
Secara singkat padat dan bantet gue bakalan eksplain , btw quote diatas itu biar kerenan dikit :'D
  1. Karena gue adalah blogger kesepian ~
  2. Pengen banget belajar nge-blog [maklum newbie]
  3. Nyari temen
  4. Nyari guru
  5. Nyari jodoh ~ diutamakan :'D
Udah deh ini aja keknya ya, salam kenal yak. Ehh jangan lupa bernafas. Nuhun ~ 

Photobucket
Read More

Sabtu, 02 Januari 2016

Ojek Kampung Inggris ke Stasiun Kediri / Jombang


Hey guys, I'd like to offer the best ad in 2016.
Karena sudah masuk tahun 2016, ane mau update harga jasa ojek :D sekalian sampingan

Januari, Februari, Maret, April, Mei, Juni, Juli, Agustus, September, Oktober, November, Desember

Kampung Inggris - Stasiun Jombang   |  Kampung Inggris - Stasiun Kediri

Yang butuh Ojek Murah dari kampung Inggris ke stasiun Kediri ataun Jombang, bisa hubungi saya.
DIJAMIN MURAH DAN AMAN

  • Nah Rincian harganya ane kasih ini dibawah
  1. Pare - Stasiun Kediri / Jombang : tarifnya sama, cukup dengan Rp. 45.000,-
  2. Stasiun Kediri / Jombang - Pare [penjemputan] : tarifnya agak beda, tapi gak banyak amat sih :D Tambahin Rp. 5000,- aja. jadi penjemputan biayanya Rp. 50.000,-
  3. Untuk PP atau yang udah pasti tanggal baliknya ada paket SUPER DUPER PULANG PERGI , cuma Rp 75.000,- [khusus bulan Januari & November]
  4. Untuk tarif PP selain bulan promo diatas Rp. 80.000,- 
    Lumayan kan lebih murah 
  •  Next I'll give you the facility - Fasilitasnya 
  1. Safety gearnya Helm dari kami. 
  2. Gak ugal - ugalan [Laju motor tergantung Request dari penumpang]
  3. Sopan, kalau ane godain di getok aja ahahaha :D
  4. Boleh tanya - tanya
  5. Boleh ngajak ngomong Bahasa Inggris
  6. Boleh ngasih jajan ke tukang ojek Ehhh ~
  • Yang terakhir rules pemesanan
  1. Tolong pemesanan maksimal 1 hari sebelum keberangkatan. Kenapa ? Soalnya takut sayanya repot
  2. Usahakan bawa barang sewajarnya, tidak melebihi kapasitas
  3. Sebelum berangkat tolong ingetin saya buat berdo'a :D
  4.  Jangan lupa juga ingetin tukang ojeknya buat mandi :D ahahaha
Okay guys buat kontak nya bisa hubungi ane dengan nama "Novias Candra Gunawan" atau panggil aja "Bang Cand" di nomor :

~ Telkomsel : +6281252264147
~ Pin BB : 22711411 [ maaf kalo off :v ]

 Btw ane ini cowok, gak ganteng sih :D kenapa ane kasih tau ? soalnya kadang ada yang nanyain gender tukang ojeknya :)
Read More